SPIRITUAL JOURNEY BRADERKAY

My Spiritual Journey #1

Dirubutin lalat di Masjid Nabawi

Tanah suci banyak menyisakan cerita “misteri” misteri tentang keajaiban Allah , misteri tentang balasan kontan ataupun misteri misteri lain yang kadang susah kita nalar dan menjungkir balikkan logika normal. Tapi tidak bagi yang punya iman. (Kata pak Uztad)

Kurang lebih sekitar jam 12 malam kita nyampe di Jeddah, setelah perjalanan panjang dari Singapore.
Begitu sampai jeddah kita lanjut naik bis ke Madinah, disini kita menempuh waktu Insya Allah 5 jam.

Sampai hotel taro amunisi, mandi mandi trus wussh kabur ke Masjid Nabawi untuk sholat subuh.
Masya Allah, ga bisa dibayangin cuy, kalo dulu denger adzan yg keren cuman di radio sama di tipi, ini sekarang kita dengernya langsung..fiuuh
Mendadak mellow, dan aer mata tak kuasa mrembes mili, seperti adegan film korea.
Berbetah disana sayapun tetep pulang setelah duha, laper cuy.

Sampai hotel langsung cuss sarapan, cacing dan ular naga udah protes di perut saya.
Begitu makan, banyak lalat euy, terbang terbang dan nemplok dimuka, mengganggulah pokoknya.

Jam 10an, setelah istirahat sebentar saya berangkat lagi ke nabawi, persiapan sholat dhuhur.
Sampai di Nabawi mulailah melakukan ritual ibadah yang tidak bisa saya sebutin satu satu (karena saya takut anda kagum nantinya), dan disitu
Lalat kembali mengganggu saya. Nempel dimuka, sliweran ga jelas atau sekedar ngegas ngegas deket telinga.

Pulang ke hotel, ceritalah saya ketemen sekamar, kalo di Madina banyak lalat.
Yang saya heranin masa sih di tempat sebersih ini banyak lalat berkeliaran, sampai ke hotel juga cuy..bahkan dikamarpun ada 1 -2 lalat nemenin saya.

Hal ini terus berlanjut sampai sholat Maghrib. Sholatpun terganggu karena harus ngusir lalat dimuka saya.
Disitu saya intropeksi, meratap memohon ampun atas semua yang sudah saya perbuat.

Saya yakin ini pasti karena kebusukkan dosa saya sampai lalatpun selalu merubung saya dimana mana.

Sampai pada satu titik saya sempet setengah protes, saya yakin orang di sekitar saya juga banyak dosa, tetap kenapa cuman saya yang dilalerin.
Saya renungin kembali…kira kira dosa apa yang membuat saya dicintai laler sampai segitunya.

Disitulah Allah nunjukkin dan mengingatkan saya kejadian tadi paginya.

Jadi ceritanya, pas pulang masjid, di pintu keluar, ada seorang jamaah yang tertidur dengan mulut mangap dan dirubutin lalat bahkan sampai lalat masuk ke mulutnya, dia gak bangun juga. Disitu saya ketawa dan spontan nyletuk, Busset..ini orang akrab banget sama lalat. Kompak banget kombinasi item lalat dan item kulitnya.

Jleb, begitu inget..saya istigfar abis abisan dan mohon ampun atas celometan saya. Saya minta maap sejadi jadinya

Dan Masya Allah…dari saat itu saya ga dilalerin lagi sampai pulang kerumah. Bye bye lalat…kita pernah dekat..tapi kita bukan sahabat

Kalo liat apapun yang aneh disana, diem ajalah..ngomong dalam hati aja di bales, apalagi beran berani mbully…weh..

Wallahualam….inilah cerita hari pertama saya.

Have Grades Day

My Spiritual Journey #2

Rawdah
Legenda taman surga berkarpet hijau.

Tempat paling dicari yang diperebutkan oleh para jamaah untuk sholat dan berdoa di Masjid Nabawi adalah Al-Rawdah. Selain karena pahalanya akan dilipat hingga 1000kali, sholat di tempat itu seperti sholat di taman surga. Lokasinya Insya Allah diantara makam nabi dan mimbar dakwah.

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda : “Tempat antara mimbarku dan rumahku adalah satu taman dari taman-taman surga. Dan mimbarku berada di atas telagaku.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Memperebutkan rawdah, seperti mencari rejeki menurut saya, sama seperti memperebutkan Hajar aswad. Mau jungkir balik sikut sikutan,kalo emang belum waktunya dapet ya ga bakal dapet.

Pada Rawdah pertama Alhamdulillah saya hanya dapat 1 kali sholat sunnah dan berdoa kurang lebih 10 menitan setelah antri kurang lebih 1 jam an. Itupun kurang maksimal euy, karena harus sujud di sela sela kaki jamaah lainnya, tapi tetep aja nangis.

Alhamdulillah rawdah kedua dan ketiga, saya bisa puas bertahajud, bebagai macam sholat sunnah bahkan ngaji hingga sholat subuh, Sekalian tuntas bacain titipan doa dari para sahabat dan kerabat. Alhamdulillah luamayan sukses jadi makelar doa.

Tips mendapatkan tempat di Rawdah:
1. Datang minimal jam 2 malem, lebih awal lebih baik agar kita bisa dapet tempat special.

2. Ambillah tempat duduk dekat makam rasul, depan mimbar atau dibawah tempat adzan. Karena kalo di tengah biasanya rawan pengusiran.Petugas akan mengusir jamaah yang terlalu lama disitu, agar bisa berganti dengan jamaah lainnya. Ada cara ngakalinnya, biasanya tetep berdoa tapi dengan gerakan sholat (pura pura sholat). Yang sholat biasanya ga diusir (tapi saya ga pake cara ini) Saya pasrah aja sama Allah minta biar ga diusir..Alhamdulillah dikabulkan… ahay

3. Jangan pelit. Mendapatkan tempat di rawdah seperti mendapatkan harta karun cuy, sehingga banyak jamaah yang tidak mau berbagi meskipun sekedar meminjamkan tempat untuk sholat 2 rakaat. Disitu keikhlasan kita diuji. Hal ini terjadi pada sebelah saya, dari jam 2 an dia sudah duduk disana tetap pas adzan subuh, datang petugas mengusirnya keluar dari rawdah. Kasian euy, dia sampe mohon mohon tapi tetep aja diusir. Jadi kasih aja pinjaman tempat kalo ada yang mau shalat, Insya Allah amanlah kita.

Oh iya yang membedakan rawdah dengan tempat lainnya adalah karpetnya. Masjid nabawi dominan berkarpet merah, cuman rawdah yang karpetnya ijo.
Ngantri untuk dapet rawdah itu ada ring-ringnya. Berlapis lapis yang dibatasi sekat putih. Jadi saat ngantri jangan lupa perhatiin karpet bawah kita, begitu nginjek di karpet ijo..disitulah kencengin berdoa, karena sholat belum tentu bisa.

Ngeri ngeri sedaplah perjuangannya. Semoga semua sodara sodari muslim yang yang baca tulisan ini segera merasakan pengalaman sesungguhnya (bagi yang sudah pernah, semoga bisa kembali lagi)…Amiin

Have a grades day

My Spiritual Journey #3
Dancing Grandpa

Bukan hal yang aneh jika dalam setiap akan melakukan perjalanan haji atau umroh, para jamaah merasa nervous dan takut. Takut akan balasan kontan dari apa yang pernah kita lakukan. Ya sama..saya juga takut banget.
Apalagi setelah mendengar cerita cerita diluar nalar yang saya denger dari beberapa jamaah.

Alhamdulillah saya ketemu ustad pembimbing dari perjalanan saya.
Ust Hery Pria Arma namanya dari Raphita Wisata. Beliau berhasil meyakinkan jamaahnya bahwa umroh itu tidak seserem yang kita kira. Nyamanlah pokoknya, tengkyu rekomendasinya brader Sidiek HaramainBali Holiday

Pagi itu masih di nabawi sehabis dhuha, saya pulang. Sebagai kenang kenangan pengenlah berfoto disana.

Karena sendirian, minta tolonglah saya kepada jamaah lain untuk memfotokan saya. Nah pas berpose, tiba tiba ada seorang kakek tua, bawa tongkat dan keliatan lemah langsung joget sambil tertawa didepan saya dengan maksud menghalangi saya foto.

Kontan saya ngakak juga, dan inget kelakuan saya. Saya sering gangguin orang lagi foto, ikutan selfie..atau iseng ikutan foto keluarga meskipun itu bukan keluarga saya.

My Spiritual Journey #3
Shopping

Shopping?… iya shopping
Katanya ibadah kok shopping??

Shopping adalah bagian ibadah buat saya, karena disitu saya belajar menahan kesabaran saat tawar menawar, dan saya shopping bukan cuman untuk diri saya sendiri, tetapi untuk sedekah oleh oleh buat kerabat dan para sahabat di Indonesia..hahahaha ngeles.

Di Madinah, ada pasar yang memberikan harga cukup murah, kita bisa pilih oleh-oleh khas tanah suci dengan harga cukup terjangkau, mulai dari 1 Riyal.
Itu harga di pasar lho ya, kecuali anda punya riyal extra, anda bisa beli di mall mall daerah sana.

Sebagai orang Indonesia, berbelanja disana bagekan belanja di Indonesia, karena hampir semua pedagang disana jago bahasa Indonesia, bahkan bahasa jawa. Jadi ga heran kalo banyak jamaah kita tergoda karenanya, apalagi ibu ibu.

Pedagang disana banyak yang ganteng, mancung tinggi brewok. Mreka sangat tau kapan harus merayu ibu ibu yang sudah terbuai senyumannya. Dan gak heran kalo kebanyakan jamaah Indonesia akan bawa tentengan beraneka rupa. Trus untuk penjual gelang, cincin atau aksesoris tak jarang mereka akan memegang tangan para wanita, cari cari kesempatan kayanya. Jadi saran saya ibu ibu atau para wanita sebaiknya menggunakan kaos tangan, jika tidak ingin disentuh oleh orang yang bukan muhrimnya…Kasian suami anda

Oh iya, saya juga nyaris belanja banyak di Madinnah karena harga murah…ternyata masih ada lagi yang jauh lebih murah kalo mau belanja.

Dengan harga yang jauh lebih murah, anda bisa dapat barang yang sama apabila anda belanja di Jabal Rahmah, atau daerah Bir Ali.

Jadi jangan habiskan riyal anda di Madinnah.
Kalo kebetulan start anda dari Madinah

Have a Grades day

Braderkay
Artfreak

hehehe wallahu alam. Banyak banget hal tak terduga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *